Home Editor's Picks Apa Itu Beta Hydroxy Acid (BHA) Dan Mengapa Kulit Membutuhkannya?

Apa Itu Beta Hydroxy Acid (BHA) Dan Mengapa Kulit Membutuhkannya?

Good news for you BeautyBabes!! Karena kita mulai menemukan apa yang membuat Beta Hydroxy Acids begitu istimewa dan bagaimana kamu dapat memasukkannya ke dalam rutinitas perawatan kulit untuk hasil yang optimal. Teruslah membaca untuk mengetahui semua tentang Beta Hydroxy Acids (BHA), termasuk apakah kulit kamu dapat memperoleh manfaat darinya, dan simak produk BHA mana yang direkomendasikan oleh kami.

Dalam pertempuran melawan jerawat, ada beberapa pemain kunci yang harus kamu ketahui dan salicylic acid ada di urutan teratas di dalam daftar. Secara sederhana, salicylic acid adalah salah satu musuh terbesar jerawat. Saat kamu mengoleskannya pada jerawat semalaman, sering kali kamu bangun di pagi hari dengan jerawat yang mengering dan kurang terlihat. Tapi, apa sebenarnya yang dilakukan salicylic acid dan bagaimana cara terbaik untuk menuai manfaatnya?

AHA vs. BHA

Mari kembali ke dasar — ​​apa sebenarnya Alpha Hydroxy Acid (AHA) dan Beta Hydroxy Acid? Keduanya adalah exfoliator untuk kulit, tetapi tidak memiliki tekstur kasar dan granular seperti scrub. Sebaliknya, produk yang diperkaya AHA dan BHA adalah chemical exfoliant, bekerja dengan lembut untuk memecah ikatan pada permukaan kulit, sehingga memungkinkan sel-sel kulit mati untuk digosok dengan mudah tanpa gesekan yang abrasif.

Salicylic acid adalah salah satu bentuk BHA. Ini berarti bagian molekul hidroksi dipisahkan dari bagian asam oleh dua atom karbon, berbeda dengan AHA yang mana mereka dipisahkan oleh satu atom karbon.

Meskipun keduanya adalah chemical exfoliant, alpha dan beta hydroxy acid bekerja dengan cara yang berbeda. AHA bekerja di permukaan kulit, mengelupas sel-sel kulit mati untuk meningkatkan cahaya, kejernihan, tekstur, dan warna kulit. AHA juga larut dalam air, yang berarti mereka dapat ditambahkan ke produk berbasis air yang menghidrasi dan cenderung ideal untuk jenis kulit normal hingga kering. AHA lebih efektif digunakan pada kulit yang menebal dan rusak akibat sinar matahari yang mana jerawat tidak menjadi masalah.

Baca Juga: Alpha Hydroxy Acid (AHA) Untuk Kulit: Apa Itu, Bagaimana Cara Kerjanya

Perbedaan utama antara alpha hydroxy dan beta hydroxy acids adalah kelarutannya dalam lemak (minyak). AHA hanya larut dalam air, sedangkan BHA larut dalam lemak, artinya akan larut dalam minyak. Ini berarti BHA bekerja baik di permukaan kulit dan dapat menembus jauh ke dalam pori-pori, yang mengandung sebum berminyak, yang berarti mereka menawarkan tindakan unclogging (membuka sumbatan) pada pori-pori yang tidak dapat dilakukan AHA dan mengelupas sel-sel kulit mati yang menumpuk di dalam pori-pori. Karena perbedaan sifat ini, beta hydroxy acids lebih efektif untuk kulit berminyak dengan blackheads dan whiteheads.

Di sisi lain, BHA harus menjadi pilihan kamu jika kamu memiliki kulit berjerawat, bertekstur, atau dengan pori-pori yang rawan tersumbat. Mereka juga larut dalam minyak, memastikan kemanjuran untuk jenis kulit berminyak, dan memiliki sifat menenangkan dan antiinflamasi alami. Ada banyak jenis BHA, namun istilah ini sering digunakan secara bergantian dengan salicylic acid, karena itu adalah bentuk yang paling umum.

Mana Yang Tepat Untuk Saya?

Karena semakin banyak penelitian yang meneliti apa yang menyebabkan kerutan dan efek photoaging (penuaan akibat paparan sinar UV), penggunaan BHA semakin populer. Alpha hydroxy acids (AHA) adalah exfoliant yang berasal dari gula buah dan susu seperti asam glikolat, yang dihasilkan dari tebu dan asam laktat (yang dihasilkan dari susu). Sedangkan hanya ada dua jenis BHA yang biasa digunakan dalam produk perawatan kulit, yaitu salicylic acid dan betaine salicylate.

Saat kamu memilih antara AHA dan BHA, keputusan yang didasarkan pada jenis kulit biasanya adalah cara yang tepat. Jenis kulit kering atau mature akan lebih menyukai efek hidrasi dari AHA, sedangkan kulit berminyak dan rawan jerawat lebih cenderung menginginkan manfaat dari penggunaan BHA secara teratur. Meskipun demikian, satu-satunya cara untuk benar-benar mengetahuinya adalah dengan mencobanya sendiri dan melihat hasil apa yang muncul setelah beberapa minggu.

Keduanya sering ditemukan digabungkan dalam produk untuk proses eksfoliasi kulit yang lebih efektif. Jika kamu memilih untuk menggunakan AHA dan BHA dalam dua formula yang berbeda, pastikan untuk memulai dengan satu dan secara bertahap mengerjakan yang lain ke dalam rutinitas kamu atau bergantian siang dan malam untuk menghindari potensi iritasi. Bagaimanapun, keduanya adalah asam dan harus selalu diuji di tangan kamu jika kulit kamu rentan iritasi (khususnya AHA, karena BHA bersifat antiinflamasi).

Jadi, jika kamu memilih BHA daripada AHA, inilah saatnya untuk memikirkan formula yang akan kamu tambahkan ke rutinitas skincare kamu. BHA hadir dalam begitu banyak formula perawatan kulit, sampai-sampai mungkin saja kamu sudah menggunakannya tanpa disadari! BHA lainnya termasuk betaine salicylate, willow bark extract, tropic acid, dan sodium salicylate, tetapi salicylic acid jelas merupakan yang paling umum.

Baca Juga: 3 Tipe Hydroxy Acid – AHA, BHA, PHA: The Three Musketeers-nya Chemical Exfoliator

Bagaimana BHA Bekerja?

BHA memiliki peran utama sebagai exfoliant. Ini menyebabkan sel-sel epidermis (lapisan terluar kulit) menjadi “tidak terikat”, memungkinkan sel-sel kulit mati mengelupas, memberi ruang bagi pertumbuhan kembali kulit baru. Beta hydroxy acids mampu memperbaiki kerutan, memperbaiki tekstur kulit yang kasar, dan pigmentasi berbintik-bintik pada kulit yang rusak akibat sinar matahari setelah setidaknya enam bulan penggunaan setiap hari. Salicylic acid yang ditemukan dalam produk perawatan kulit bekerja paling baik dalam konsentrasi 0,5% hingga 2% dan pada pH 3 hingga 4,2.

Apa Yang Dilakukan BHA Untuk Kulit?

Apa artinya semua ini adalah bahwa salicylic acid dapat masuk jauh ke dalam kulit kamu untuk melakukan tugasnya. Yup!! Kualitas inilah yang membuat salicylic acid menjadi bahan yang ampuh untuk menargetkan jerawat – terutama untuk blackheads dan whiteheads.

Setelah menembus kulit, salicylic acid akan melarutkan kotoran kulit yang menyumbat pori-pori, bertindak sebagai antiinflamasi dan juga membantu jerawat dan pustula merah yang meradang, hilang lebih cepat. Bahan tersebut dapat menembus begitu dalam ke dalam kulit yang benar-benar merusak hubungan antara sel-sel kulit. Setelah menembus kulit, bagian asam dari molekul BHA dapat melarutkan beberapa ‘lem’ intraseluler yang menyatukan sel-sel kulit.

Penghancuran sel-sel kulit ini juga mendorong eksfoliasi kulit. Pengaplikasian BHA menyebabkan pelunakan dan pengelupasan lapisan atas sel kulit. BHA juga mengendurkan dan memecah desmosom (perlekatan antar sel di lapisan luar kulit). Tindakan ‘desmolitik’ ini mendorong pengelupasan kulit dan pori-pori menjadi tidak tersumbat.

Baca Juga: Seberapa Sering Seharusnya Kita Melakukan Eksfoliasi Kulit Wajah?

Terbentuknya jerawat disebabkan oleh sel-sel kulit yang tidak berperilaku normal. Bukannya mengelupas melalui siklus sel kulit yang sehat, mereka justru saling menempel dan menyumbat pori-pori, menciptakan sumbatan dan komedo. BHA membantu menghilangkan dan melonggarkan sel-sel kulit ini dan membantu melarutkan komedo.

Ada tiga faktor yang berkontribusi terhadap jerawat, yaitu pengelupasan sel-sel kulit yang tidak normal, sifat berminyak yang berlebihan, dan aksi bakteri P. acnes. BHA membantu penyebab pertama dengan melarutkan jenis kotoran kulit yang menyumbat pori-pori dan menyebabkan jerawat. Oleh karena itu, jenis jerawat yang sesuai untuk ditangani dengan BHA adalah blackheads dan whiteheads. BHA dapat langsung melarutkan sumbat keratin dan mengatur sel-sel kulit. Selain itu BHA memiliki sifat antibakteri sehingga sesuai untuk kulit yang rentan berjerawat dan mencegahnya datang kembali.

Sensitivitas Akibat Penggunaan BHA Terhadap Matahari

Penggunaan Beta Hydroxy Acids dapat meningkatkan sensitivitas matahari hingga 50%, sehingga menimbulkan dilema yang menarik. Tampaknya BHA mungkin dapat membalikkan beberapa kerusakan yang disebabkan oleh photoaging, tetapi pada saat yang sama, itu membuat kulit lebih rentan terhadap photoaging. Jelas bahwa siapa pun yang menggunakan BHA harus menggunakan tabir surya yang baik yang mengandung perlindungan UVA dan UVB.

Baca Juga: UVA Dan UVB, Ketahui Semua Hal Tentang Ultraviolet Agar Kulit Terhindar Dari Efek Buruknya

BHA Dapat Menyebabkan Iritasi Kulit

BHA tampaknya kurang mengiritasi daripada AHA, meskipun menembus lebih dalam ke pori-pori. Hal ini terjadi karena salicylic acid berasal dari asam asetilsalisilat atau aspirin. Aspirin memiliki sifat antiinflamasi dan salicylic acid mempertahankan banyak sifat antiinflamasi ini.

Terlepas dari kenyataan ini, BHA masih dapat menyebabkan iritasi kulit. Gejala iritasi termasuk kemerahan, rasa terbakar, gatal, nyeri, dan mungkin jaringan parut (scarring). Orang dengan kulit lebih gelap berisiko lebih tinggi mengalami perubahan scarring pigment akibat penggunaan BHA.

Penggunaan BHA Pada Produk Perawatan Kulit

Beta Hydroxy Acids dapat ditemukan dalam berbagai produk perawatan kulit termasuk pelembap, pembersih, krim mata, tabir surya, dan complexion. Yang terbaik adalah memilih satu produk yang mengandung formulasi BHA yang tepat untuk digunakan untuk mengeksfoliasi kulit kamu dan kemudian memilih produk perawatan kulit atau kosmetik lain yang tidak mengandung hydroxy acids untuk mengurangi kemungkinan iritasi kulit.

Menggunakan BHA dalam basis pelembap atau serum mungkin yang terbaik. Pembersih yang mengandung beta hydroxy acids tidak terlalu efektif karena BHA harus diserap ke dalam kulit untuk bekerja. Pembersih wajah butuh dibilas, sehingga tidak memungkinkan penyerapan ini terjadi. Tidak ada produk efektif yang menggabungkan BHA dan tabir surya, karena tabir surya tidak stabil pada pH yang diperlukan untuk membuat BHA efektif.

BHA bekerja paling baik dalam konsentrasi 0,5-2% dan pada pH 3-4,2. Sayangnya, produk perawatan kulit tidak diharuskan mencantumkan informasi pH pada label. Tidak seperti asam alfa hidroksi, yang harus dicantumkan dalam tiga bahan teratas pada ingredients list untuk menunjukkan konsentrasi yang sesuai. BHA dapat dicantumkan di tengah atau bahkan di bagian bawah daftar bahan karena efektif pada konsentrasi yang lebih rendah.

Siapa Yang Harus Menghindari Penggunaan BHA?

Efek samping negatif utama dari BHA adalah kemampuannya untuk mengiritasi dan mengeringkan kulit pada mereka yang sangat sensitif atau mereka yang terlalu sering menggunakannya. Tergantung pada konsentrasi dan jumlah aplikasi, beberapa orang mungkin mengalami kulit kering, pengelupasan, kemerahan, dan beberapa iritasi kulit. Untuk alasan ini, mereka yang memiliki kulit yang sudah sangat kering atau sensitif harus mempertimbangkan untuk menghindari BHA sama sekali. Ini juga bukan pilihan terbaik jika kamu sedang hamil atau minum obat tertentu, termasuk obat pengencer darah.

Jenis BHA

Ada dua pemain utama BHA, yaitu salicylic acid dan betaine salicylate. Let’s dig deeper together about them BeautyBabes!⏬

1. Salicylic Acid

Salicylic acid adalah BHA alami yang berasal dari kulit pohon willow. Salicylic acid bersifat sangat keratolitik dan komedolitik, yang berarti tidak hanya melarutkan sel-sel kulit mati di permukaan kulit, tetapi juga mampu masuk ke dalam pori-pori, melarutkan minyak dan memecah puing-puing di dalam yang biasanya menyebabkan jerawat.

Tidak seperti glycolic acid, salicylic acid larut dalam minyak dan dapat menembus dan membersihkan di dalam pori-pori, menjadikannya ideal untuk jenis kulit berjerawat. Ketika digunakan secara teratur, salicylic acid tidak hanya membantu menghilangkan jerawat yang ada, tetapi juga mencegah pembentukan jerawat dan komedo baru. Selain itu, salicylic acid dapat memperbaiki bintik-bintik gelap tanpa mengiritasi kulit berkat manfaat antiinflamasi topikalnya.

Salicylic acid sering dipasangkan dengan bahan antibakteri atau benzoil peroksida untuk hasil terbaik dalam membunuh bakteri penyebab jerawat. Salicylic acid juga bisa sedikit mengeringkan kulit, jadi penting untuk melembapkan saat menggunakannya. Dermatolog merekomendasikan formulasi salicylic acid yang mengandung 0,5% hingga 2%.

HAUM Skincare LCID Salicylic Acid 2%

Serum dengan kandungan salicylic acid 2% yang dapat membantu proses eksfoliasi kulit agar terbentuk sel kulit baru yang membuat wajah lebih cerah, pori-pori tersamarkan, dan noda bekas jerawat memudar. Serum ini juga ikut membersihkan pori-pori terdalam. Setelah menggunakan serum ini pastikan kamu mengaplikasikan pelembap wajah dan tidak melewatkan pengaplikasian tabir surya agar wajah tetap terlindungi dari risiko paparan sinar UV.

Dear Me Beauty 2% Salicylic Acid (BHA) + Lemon Extract Face Serum

Serum dengan kandungan 2% Salicylic Acid dan ekstrak buah lemon. Serum ini telah diformulasikan khusus untuk membersihkan sel-sel kulit mati hingga ke dalam pori, mengurangi kemerahan, dan mengatasi kulit berjerawat. Serum ini diformulasikan dengan menggunakan Salsphere Technology, yang mana salicylic acid di-mikroenkapsulasi, sehingga dapat membuatnya lebih mudah menembus ke lapisan kulit lebih dalam.

Skin Game Acne Warrior

Produk skincare lokal ini adalah spot treatment yang bisa meredakan jerawat tanpa membuat kulit terasa kering dan mengelupas. Produk ini populer sejak pertama diluncurkan, apalagi Skin Game adalah brand yang termasuk vokal tentang acne positivity. Dengan kandungan utama Calamine, ZnO, Salicylic Acid, Sulfur, Kaolin, dan Bentonite yang mampu mengobati jerawat dan meredakan kemerahan akibat jerawat, membantu mengeringkan jerawat, dan meminimalkan timbulnya noda bekas jerawat. Kamu bisa mengaplikasikan ini pada step terakhir rangkaian skincare-mu setiap hari.

2. Betaine Salicylate

Betaine Salicylate adalah sebuah asam lemak yang berasal dari tanaman bit gula. Betaine salicylate ditemukan di banyak buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan. Mirip dengan kolesterol, betaine salicylate terjadi secara alami di kulit dan digunakan dalam produk kosmetik dan perawatan pribadi sebagai agen pelembap dan menenangkan kulit.

Betaine salicylate adalah keratolytic beta hydroxy acid (BHA), mirip dengan Salicylic acid, yang melapisi kulit, memperbaiki warna dan tekstur kulit. Tidak seperti Salicylic acid, betaine salicylate ternyata sangat lembut di kulit. Kandungan 4% Betaine Salicylate setara dengan 2% Salicylic Acid. Penggunaan betaine salicylate sangat cocok digunakan bagi mereka yang memiliki jerawat ringan, sementara Salicylic acid adalah bahan yang lebih baik untuk jerawat yang lebih parah.

Ini juga merupakan exfoliator yang larut dalam minyak yang menembus ke dalam lapisan kulit yang lebih dalam. Betaine salicylate juga dikenal karena efek keratolitiknya dalam menghilangkan kutil, kapalan, dan masalah lain yang mana epidermis menghasilkan kulit berlebih. Ini membantu memperbaiki gejala jerawat dan mengurangi komedo dengan mencegah pembentukan pori-pori tersumbat dan mendorong pertumbuhan kulit baru.

Senyawa ini direkomendasikan untuk kulit yang rentan terhadap jerawat kecil atau ringan karena dapat memecah keratin dan sebum yang menumpuk dari waktu ke waktu di pori-pori kulit. Penelitian telah menunjukkan bahwa konsentrasi rendah dari betaine salicylate meningkatkan ketebalan kulit dan produksi kolagen sekaligus mengurangi hiperpigmentasi selama periode hanya enam bulan. Ini membantu untuk meningkatkan retensi air dalam sel-sel kulit dan mengurangi kehilangan air transepidermal.

Betaine salicylate juga dapat meningkatkan produksi kolagen, mengatasi masalah hiperpigmentasi dan retensi air intraseluler. Sebagian besar betaine salicylate yang dijual bebas juga ramah vegan, karena berasal tanaman bit gula yang disebutkan sebelumnya.

Betaine salicylate merupakan bahan yang sangat aman. Ini juga tidak memiliki kadar toksisitas yang diketahui dalam penggunaan produk yang dijual bebas dan terbukti tidak menyebabkan iritasi dan cocok untuk kulit sensitif.

Pyunkang Yul Peeling Gel

Pyunkang Yul Peeling Gel merupakan exfoliator kulit kusam dan sel kulit mati dari K-Beauty. Exfoliator ini menawarkan kelembapan yang dalam sekaligus menghilangkan sel-sel kulit yang tidak diinginkan dan sisa riasan. Diformulasikan dengan Betaine Salicylate, yang berasal dari gula bit dan allantoin yang diekstrak dari daun dan akar comfrey, yang memberikan efek menenangkan dan menyembuhkan. Peeling gel ini bebas dari paraben, pewangi, dan warna sintetis. Produk ini memiliki tekstur seperti gel yang berubah menjadi milky foam jika terkena air.

COSRX Two in One Poreless Power Liquid

Toner pengencang pori ini membersihkan dan membersihkan sumbatan, kotoran, dan sebum berlebih dengan Betaine salicylate, yang merupakan bentuk BHA yang lebih lembut. Diformulasikan dengan willow bark water, yang juga mengandung BHA yang bertindak sebagai exfoliant alami untuk meminimalkan munculnya pori-pori yang membesar dan komedo, membuat kulit tampak lebih bersih dan terasa lebih halus. Produk ini juga efektif dalam menenangkan kulit dan mengontrol produksi sebum berlebih.

PURITO Centella Green Level All in One Mild Pad

Toner pad dengan bahan yang ringan untuk membersihkan sebum dengan aman di pori-pori dan tekstur kulit. Mengandung 10 ekstrak Centella Asiatica, kini kamu dapat membersihkan residu makeup bersamaan dengan menenangkan kulit setelah membersihkan wajah. Produk ini bukan hanya toner pad yang membersihkan wajah, namun toner essence pad yang melembapkan dengan ekstrak Centella Asiatica.

Pilih Salicylic Acid Atau Betaine Salicylate?

Seperti yang mungkin sudah kamu duga, mereka yang paling diuntungkan dari penggunaan betaine salicylate adalah mereka yang memiliki jerawat ringan. Sementara Salicylic acid adalah bahan yang lebih baik untuk jerawat yang lebih parah. Kebanyakan orang dengan kejadian aneh jerawat ringan akan menemukan bahwa betaine salicylate melakukan triknya.

Betaine salicylate tidak hanya efektif dalam memecah sebum dan keratin yang menumpuk di pori-pori kulit, tetapi karena kandungannya sekitar setengah dari kekuatan Salicylic acid, ia juga cukup lembut untuk kulit sensitif.

Seperti pada semua exfoliant AHA dan BHA, kami merekomendasikan untuk sangat berhati-hati dalam melindungi kulit kamu dari paparan sinar matahari setelah digunakan. Selalu gunakan SPF broad spectrum untuk menghindari sensitivitas dan kerusakan kulit.

Betaine salicylate merupakan bahan yang sangat aman. Ini juga tidak memiliki kadar toksisitas yang diketahui dalam penggunaan produk yang dijual bebas dan terbukti tidak menyebabkan iritasi dan cocok untuk kulit sensitif.

 

Anindita Prameswari
My life is about learning and I always find myself nervous around anything I find attractive.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

RECENT POST

4 Langkah Makeup Ala Lady Boss

Buat yang ingin tampil cantik, kuat, elegan, dan berani!

5 Tips Flawless Complexion Agar Makeup Tahan Lama Sekaligus Menjadikan Kulit Tetap Terawat

Catat ✍: 5 tips flawless complexion menggunakan Y.O.U NoutriWear+ Series, agar makeup tahan lama sekaligus menjadikan kulit tetap terawat.

everShine Treasure Glow Duo, Untuk Kulit Glowing Dan Halus Bak Ratu Cleopatra👑!

Yang mencari alternatif retinol dan AHA BHA yang lebih lembut di kulit, bisa coba duo serum ini!

Kini Sampah 🚮 Saset Dan Botol Plastik HDPE 🚿🧼🧴 Dari Produk Kecantikanmu Bisa Hasilkan Insentif Buat Kamu!

Suka ngumpulin saset dan botol plastik HDPE 🚿🧼🧴 kosong dari produk kecantikanmu? Ini solusi brilian buat kamu!

PHA, Si Chemical Exfoliant Bagi Pemilik Kulit Kering Dan Sensitif

Buat kamu pemilik kulit kering dan sensitif tidak perlu bingung lagi! Ini dia PHA sebagai solusi bagi kulitmu agar lebih cerah dan halus. Baca detailnya di sini!!

Cari Tahu Tren Serta Produk Kecantikan 💄 Dan Perawatan Diri 💆 Di Sociolla Beauty Wonderland!

Jangan ketinggalan Sociolla Beauty Wonderland untuk dapatkan informasi terkurasi mengenai berbagai tren serta produk kecantikan dan perawatan diri yang lengkap!

PURITO Centella Unscented Series, Hadir Untuk Menjawab Kebutuhan Kulit Sensitif

Purito Centella Unscented Series dengan kandungan utama Centella Asiatica, hadir untuk menjawab kebutuhan kulit sensitif. Selengkapnya ada di artikel ini!!

Beauty A to Z

Beauty Glossary Alphabet A: Panduan Lengkap Istilah Dan Definisi Kecantikan Yang Berawalan Huruf A

Want to learn all of the beauty vocabs that start from A? You better click this!!

Beauty Glossary Alphabet B: Panduan Lengkap Istilah Dan Definisi Kecantikan Yang Berawalan Huruf B

Halo BeautyBabes! Selamat datang di Beauty Glossary Alphabet B. Sebuah panduan lengkap istilah dan definisi kecantikan yang berawalan huruf B.
Stay in touch!

Stay in touch!

Join our mailing list to receive the latest news and updates from us.

You have Successfully Subscribed!